Tag Archives: Tantangan 10 hari

[Bunda Sayang] Game Level 2: Tantangan 10 Hari Melatih Kemandirian Anak – Hari Ketiga

Nara sudah bisa pakai baju sendiri. Melepas celana juga sudah. Melepas baju yang masih kesulitan. Tapi belakangan ini, dia semakin sering menolak untuk pakai baju sendiri. Kalau dibiarkan, dia tahan berlama-lama tanpa pakaian.

Biasanya, saya akhirnya menawarkan untuk memakaikan salah satu pakaiannya. Sisanya tetap dia pakai sendiri. Seringnya berhasil, walau tidak jarang membutuhkan waktu yang cukup lama untuknya bergerak mengenakan bajunya.

Sama halnya dengan saat ingin buang air. Nara kerap menolak membuka celana sendiri. Alasannya tidak bisa. Padahal saya tahu betul dia bisa. Lalu dia berpindah mengatakan sulit, kemudian baru mengakui kalau dia tidak mau membukanya sendiri karena malas. “Maunya dibukain Mama aja!”  Ujarnya.

Saya berpikir, salah satu penyebabnya mungkin karena dia iri melihat adiknya yang kadang masih dipakaikan baju (kadang, karena adiknya sudah masuk fase mau melakukan semuanya sendiri). Terlebih karena Nara baru disapih. Penolakannya itu bisa jadi lebih karena meminta perhatian saya, bukan karena tidak bisa. PR saya adalah meyakinkan Nara bahwa rasa sayang dan perhatian saya tetap ada untuknya, dengan perkataan dan dengan perbuatan di saat-saat lain, sambil menahan diri untuk tidak mudah membantu juga menjaga reaksi agar tidak penuh emosi.

Di hari ketiga ini, Nara sudah lebih mau langsung melepas celana saat akan buang air. Walau di tengah jalan masih mengeluh susah, setelah saya yakinkan bahwa dia bisa, Nara mau menyelesaikannya.

Kembali mengenakan celana setelah buang air malah lebih susah. Nara masih suka berlama-lama berkeliaran tanpa celana 😥

Semoga seiring berlalunya hari, tahapan ini bisa Nara lakukan dengan lebih mudah ya.

Click to Share

[Bunda Sayang] Game Level 2: Tantangan 10 Hari Melatih Kemandirian Anak – Hari Kedua

Pada hari kedua ini, Nara masih perlu diingatkan tahapan yang bisa dia lakukan saat ingin buang air.

Tapi, jika sebelumnya saya selalu menyuruhnya membuka celana saat dia bilang ingin buang air, sekarang saya mengubahnya jadi bentuk pertanyaan, “Bagaimana kalau ingin buang air?”

Kadang dia ingat semua tahapannya, kadang masih perlu saya bantu. Sebisa mungkin saya hanya memberi petunjuk-petunjuk seperti, “Ada yang ketinggalan nggak?” Saat Nara lupa meletakkan kursi kembali ke tempatnya atau belum menutup pintu.

Nara juga masih belum terbiasa mengangkat bajunya sebelum duduk di atas Dory, jadi masih saya ingatkan.

[Bunda Sayang] Game Level 2: Tantangan 10 Hari Melatih Kemandirian Anak – Hari Pertama

Setelah materi, terbitlah tantangan. Seperti game level 1, pada game level 2 ini pun kami ditantang untuk melatih kemandirian anak dan melaporkannya selama minimal sepuluh hari.

Selama periode tantangan, yaitu tanggal 4-20 Oktober 2018, kami dipersilakan menentukan 1-4 kemandirian yang ingin dilatih pada anak.

Sebelum menginjak usia tiga tahun, alhamdulillah Nara sudah lulus toilet training. Saya lupa kapan persisnya dia berhenti menggunakan pospak di siang hari, tapi dia baru melepas pospak di malam hari beberapa minggu sebelum ulang tahunnya yang ketiga. Alasan utama adalah ketidaksiapan ibunya, hahaha… Syukurlah tidak perlu waktu terlalu lama untuknya tidur malam tanpa mengompol maupun pergi ke kamar mandi untuk buang air kecil di tengah malam.

Untuk melengkapi kemampuannya buang air di kamar mandi, saya memutuskan untuk mulai lebih melepasnya melakukan kegiatannya itu.

Selama ini, setiap ingin BAK atau BAB, dia akan memberitahu saya, lalu saya membantunya melepas celana, mengangkatnya ke WC setelah menaruh toilet seat miliknya, kemudian menyebokinya dan memakaikan kembali celananya.

Nara sudah mulai lebih sering cebok sendiri setelah BAK, dia juga sudah bisa melepas dan menggunakan celana sendiri. Tapi, kadang dia suka minta dipakaikan atau saya yang tidak sabar sehingga membantunya.

Untuk tantangan hari pertama ini, saya berusaha mengurangi campur tangan saya dan membantunya untuk dapat melakukan hal yang biasanya saya bantu, sendiri.

Diawali dengan mengajaknya bicara bahwa dia akan belajar hal baru hari itu, kemudian menjelaskan tahapan apa yang bisa dia lakukan kalau ingin buang air.

Saya lalu mengajaknya memraktekkan tahapan itu. Tahap yang kami susun: Ke depan kamar mandi, buka celana, buka pintu kamar mandi, taruh kursi ke depan WC, taruh Dory (sebutan untuk toilet seat-nya yang bergambar Finding Dory) di atas WC, naik ke atas WC, buang air, cebok, taruh Dory kembali di tempatnya, cuci tangan, kembalikan kursi ke tempatnya, tutup pintu kamar mandi.

18-10-04-22-27-56-730_deco
Peralatan Penunjang Kemandiran Nara xD

Prakteknya meliputi pelatihan membuka pintu kamar mandi yang selama ini belum bisa dia lakukan. Sisanya dia kurang pebih sudah bisa, hanya perlu dibiasakan saja.

Untuk menyalakan dan mematikan lampu, juga menyiram WC, masih perlu bantuan saya, karena tangannya belum sampai ke saklar lampu walau menggunakan kursi dan belum kuat menekan tombol flush yang memang agak keras.

PR-nya adalah membuat dia mau melepas celana tanpa bantuan dan menggunakannya kembali segera setelah selesai buang air 😅

Targetnya adalah mengubah kebiasaan buang airnya dari “Kakak mau pipis.” Lalu menunggu Mama mengantarnya ke kamar mandi, menyuruhnya membuka celana atau membantunya membuka celana dan seterusnya, menjadi “Kakak mau pipis, tolong nyalain lampunya.” Lalu langsung buka celana dan seterusnya sesuai tahapan tadi.

Untuk hari pertama sih, saya masih membimbingnya melakukan tahapan tadi dan mengajaknya mengulangi urutannya saat sedang santai.

Semoga lama-lama dia terbiasa ya, dan kami bisa menjalani prosesnya dengan senang.

[Bunda Sayang] Materi 2: Kemandirian Anak

Setelah membentuk kebiasaan untuk berkomunikasi secara produktif dalam game level 1 yang lalu. Minggu ini Kelas Bunda Sayang masuk pada materi kedua: Kemandirian Anak.

Ini topik yang bagi saya pribadi sangat penting, karena saya merasa kurang mandiri dan hal itu menyulitkan saya setelah dewasa. Karenanya, kemandirian merupakan kualitas yang menjadi prioritas saya dalam membesarkan anak-anak. Materi dan tantangan yang diberikan di Kelas Bunda Sayang ini tentu akan membantu saya untuk mewujudkan keinginan tersebut.

Dalam materi kedua ini, dijabarkan betapa pentingnya melatih kemandirian anak. Di antaranya adalah meningkatkan kepercayaan dirinya, juga kemampuan untuk merdeka, tidak banyak tegantung dengan orang lain. Anak yang mandiri juga lebih potensial untuk membantu orang lain, karena sudah terlepas dari kesulitan memenuhi kebutuhan dirinya.

Kemandirian juga ternyata bisa diajarkan sedini mungkin. Paling tidak saat anak sudah melewati usia bayi, yaitu 0-12 bulan. Jadi, jika anak kita sudah di atas usia satu tahun, alangkah baiknya kita berhenti memperlakukannya sebagai bayi dan mulai memberinya kesempatan untuk belajar melakukan banyak hal sendiri. Wah, padahal tidak jarang kita jumpai anak yang sudah masuk sekolah masih disuapi atau dipakaikan baju oleh orangtua maupun pengasuhnya ya… Saya pun terkadang masih suka membantu anak saya melakukan berbagai hal yang dia sebenarnya sudah bisa atau paling tidak sudah mau mencoba melakukan sendiri. Apalagi anak saya yang kedua, yang sekarang sudah menginjak usia 19 bulan.

Tentunya diperlukan proses yang tidak sebentar dalam melatih kemandirian ini. Maka kesabaran dan konsistensi orangtua menjadi kunci. Kesabaran dalam menahan diri untuk tidak terlalu cepat mengintervensi atau menawarkan bantuan. Ketahanan untuk tidak memiliki ekspektasi yang terlalu tinggi pada hasilnya, dan konsisten pada aturan atau kesepakatan yang telah dibuat.

PR melatih kemandirian ini berlanjut terus hingga usia sekolah anak. Namun jika sudah dimulai sejak usia satu tahun, tentu lebih mudah bagi anak, karena sudah terbentuk kebiasaan menjadi pembelajar mandiri. Keahlian dan tanggung jawab anak juga akan terasah, sehingga lebih mudah baginya untuk menjalani kehidupan sehari-hari tanpa banyak bantuan atau suruhan. Anak jadi bisa membantu dirinya sendiri juga orang lain, bahkan jika kita tidak ada.

Saya semakin bertekad untuk melatih kemandirian ini pada anak-anak saya. Kita tidak pernah tahu sampai kapan dan sejauh apa kita bisa mendampingi mereka. Insya Allah kemandirian yang mereka miliki akan membantu mereka menjalani kehidupan dan mengembangkan potensi yang mereka miliki dengan maksimal.

[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Aliran Rasa

Menurut saya, tantangan 10 hari, yang menjadi bentuk tugas Kelas Bunda Sayang ini sangat efektif. Untuk Game Level 1 tentang Komunikasi Produktif ini misalnya. Saya dan mahasiswa lainnya didorong untuk memraktekkan poin dan kaidah komunikasi produktif yang telah kami pelajari dari materi yang diberikan, secara konsisten selama paling tidak sepuluh hari. Hal ini “memaksa” saya untuk mengingat-ingat tiap poin yang ada, lemudian mencobanya, tidak hanya untuk sehari, namun minimal sepuluh hari.

Padahal, sebelum ada tantangan ini, niat untuk memperbaiki pola dan kualitas komunikasi dalam keluarga sudah ada. Berbagai teori pun sudah pernah dibaca. Namun, prakteknya selalu teetunda. Seringnya juga bingung hendak mulai dari mana.

Materi Bunda Sayang yang dibuat ringkas dan jelas dengan daftar poin sungguh memudahkan saya mengingat, memahami, dan menerapkan semuanya satu per satu.

Hasilnya juga menyenangkan, baik bagi ketenangan hati saya maupun reaksi anak-anak dan hubungan saya dengan mereka.

Melakukan tantangan ini secara konsisten selama sepuluh hari berturut-turut menumbuhkan kepercayaan diri saya untuk bisa terus berkomunikasi produktif, juga membuat saya ketagihan untuk meneruskannya di sepanjang hidup saya. Walaupun dalam hal membuat laporan, saya gagal meneruskan sampai 15 hari atau lebih. Sampai saat ini pun, saya masih terus berjuang agar lebih banyak poin komunikasi produktif yang saya terapkan.

Semoga tantangan berikutnya bisa saya jalani dengan lebih baik dan membawa manfaat yang juga baik bagi diri, keluarga, juga sekitar saya ya. Aamiin YRA.

[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Hari Kesebelas | Family Forum

Niat hati ingin meneruskan post tentang komunikasi produktif ini sampai hari kelimabelas, yang merupakan pilihan yang bisa diambil dalam setiap tantangan kelas Bunda Sayang. Sayang disayang, handphone mendadak kereset, kemudian eror. Aktivitas seharian di luar rumah ditambah acara keluarga malam harinya, membuat saya kehabisan waktu untuk memulihkan handphone juga menulis lapoan hari itu. Akhirnya hari kesebelas pun berlalu begitu saja.

Saat memeriksa kembali laporan yang sudah saya buat, saya menemukan satu poin yang belum terpenuhi dalam daftar yang terlampir pada tiap post sebelumnya: Menyatakan Keinginan

Seringkali kita, sebagai orangtua, menyatakan apa yang tidak kita inginkan. Misalnya:
“Mama nggak mau Kakak lempar-lempar barang kaya gitu, nanti rusak kan.”
“Jangan lari-lari, nanti jatuh.”
“Nggak usah main di situ, Ky, kotor.”

Ternyata, adalah lebih produktif dan efektif, jika kita menyatakan keinginan secara positif. Untuk contoh di atas, alternatifnya misalnya:
“Mama mau Kakak jaga mainannya, bisa ditaruh pelan-pelan ya.”
“Berjalan. Jaga keseimbangan.”
“Kyna main di sebelah sini aja, ya.”

Untuk hal yang berbahaya, kita bisa menjelaskan sebelumnya apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan juga alasannya, sehingga saat hal itu dilakukan, kita tinggal mengingatkannya saja.

Berhubungan dengan hal itu, juga satu utang tugas lagi untuk dilakukan, yaitu: Family Forum atau forum untuk berkomunikasi dengan seluruh anggota keluarga membahas apa saja yang dirasa perlu pada saat itu.

Untuk Family Forum kali ini saya mengusulkan untuk membahas Kesepakatan Bersama, sesuatu yang sudah lama ingin saya susun bersama keluarga, namun terus tertunda.

Kesepakatan Bersama merupakan daftar hal-hal yang ingin dibentuk dalam keluarga. Mirip seperti peraturan, namun bedanya, ini disusun dan disepakati oleh seluruh anggota keluarga. Anggota keluarga bisa duduk bersama untuk membicarakan hal apa yang dirasa perlu diubah atau dibiasakan agar kehidupan dalam keluarga menjadi lebih baik.

Panduan Kesepakatan Bersama
Panduan Membuat Kesepakatan Bersama

Poin nomor lima dalam panduan di atas sekaligus memenuhi poin “Menyatakan Keinginan, Bukan yang Tidak Diinginkan” dalam komunikasi produktif.

18-09-22-21-51-00-048_deco

Hasil Family Forum pertama kami tertera pada foto di atas. Forum berjalan cukup baik. Walau Kyna lebih suka meloncat dari meja ke kasur, Nara yang terkadang ikut serta masih bisa diajak berbicara dan menanggapi kesepakatan yang akan dibuat. Kami berusaha memilih kalimat yang jelas dan positif, menyatakan keinginan kami, alasan dan konsekuensinya, memberikan pilihan, juga mendengarkan masukannya.

Semoga pelaksanaannya juga lancar ya.

[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Hari Kesepuluh

Hari ini usia Nara genap tiga tahun. Sejak jauh-jauh hari, saya sudah memberitahu dia tentang hari ini. Ini terutama berkaitan dengan kesapakatan kami bahwa dia akan berhenti menyusu pada usia tiga tahun.

Selebihnya, saya menceritakan apa saja yang akan kami lakukan pada hari itu, siapa yang akan datang, bagaimana sikapnya terhadap mereka, termasuk juga bahwa sebelumnya akan ada acara lamaran tantenya, adik bungsu saya.

Nara menanti-nanti hari ini. Setiap hari dia menanyakan apakah hari itu sudah ulang tahunnya atau apakah umurnya sudah tiga tahun. Dia juga sibuk memilih mau seperti apa kuenya, bertanya-tanya akan mendapat hadiah apa, dan seterusnya.

Saat hari ulang tahunnya akhirnya tiba, Nara terlihat senang dan bersemangat. Dia ingin segera memotong kue dan membuka kadonya. Saya ingatkan kembali kalau semua itu akan kami lakukan setelah acara tantenya selesai.

Biasanya, Nara perlu waktu untuk beradaptasi saat bertemu orang baru. Dalam proses beradaptasi itu, dia bisa menjadi diam saja, tidak mau salam, tidak mau menjawab pertanyaan, tidak mau makan atau melakukan apa-apa selain berdiri dan mengamati, duduk di dekat saya, atau minta digendong. Tapi hari ini, Nara ringan bercerita pada siapa saja, menjawab saat ditanya, cium tangan, mau menolong saat diminta salah seorang saudara, seru bermain dan membaca buku dengan saudara yang jarang bertemu sekalipun.

Saya pikir salah satu penyebabnya karena pijakan yang telah saya buat sebelumnya dengan menceritakan kepada Nara tentang hari ini, yang memberinya gambaran apa yang akan terjadi, mempersiapkannya secara mental sebelum menghadapinya secara fisik.

Malamnya, saat berbaring di tempat tidur bersama Nara, saya mengapresiasi sekaligus mengobservasi perilakunya hari ini.

“Kakak hari ini mau salim sama semuanya, mau menjawab pertanyaan, cerita-cerita, nolongin Nem, ya. Berani ya, Kakak. Kakak senang hari ini?”

“Senang, Ma.”   Jawab Nara, yang dilanjutkan dengan cerutanya tentang apa yang dilakukannya hari itu; bermain bersama Kak Nafisah, membaca buku sama Makwe dan Onty, menyelotip bukunya yang robek, dan seterusnya.

Saya menimpali seperlunya, mendengarkan sepuasnya.

Semoga kesenangan Nara hari ini menjadi bekal untuk menghadapi hari-hari selanjutnya, berkah selalu usia Nara, bahagia dunia akhirat. Aamiin YRA.

[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Hari Ketujuh

Kadang kita suka lupa kalau sel-sel otak anak-anak belum bersambungan dengan sempurna. Fokus mereka juga belum sepanjang orang dewasa. Sehingga kalimat yang terlalu panjang belum tentu bisa ditangkap sepenuhnya. Apalagi kalau berupa omelan. Bisa-bisa kita sudah mengomel panjang lebar dari depan ke belakang, namun tidak ada yang ditangkap anak 😅

Begitu juga saat meminta anak melakukan sesuatu. Saya kadang juga suka lupa, meminta Nara atau Kyna melakukan banyak hal sekaligus. Maksudnya sih mumpung ingat kan, sekalian gitu. Harapannya biar sekali bicara semua beres. Tapi tidak begitu kenyataannya. Kadang hanya satu hal yang disebutkan di awal/ akhir yang dikerjakan, atau malah nggak dikerjakan sama sekali. Mungkin bingung ya, mungkin juga jadi malas karena kok rasanya banyak betul 😆

Mengingat hal itu, saya mencoba menerapkan KISS (Keep Informafion Short and Simple) saat berbicara dengan Nara hari ini.

Misalnya saat buku-buku belum dikembalikan pada raknya, sementara Nara perlu mencuci tangannya dan meletakkan wadah bekas makan agar-agar di tempat cuci piring. Daripada mengatakan semuanya sekaligus, saya menyebutkannya satu per satu.

“Kak, tempat agarnya tolong taruh di belakang dulu ya.”

Saat dia sudah sampai di dapur, baru saya menambahkan,

“Sekalian cuci tangan ya, Kak.”

Saat dia sudah kembali ke ruang keluarga, baru saya memintanya membereskan buku-bukunya.

Lebih efektif dan menghemat energi sih, daripada harus mengatakan perintah yang sama berulang-ulang. Belum lagi, kalau kesabaran sedang tipis, nada bisa berubah dari datar menjadi kesal, padahal kesalahan terletak pada diri yang kurang pemahaman. Duh, astaghfirullah. Maaf ya, Kak. Semoga Mama bisa terus belajar berkomunikasi dengan lebih baik dan produktif.

[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Hari Keempat

Belakangan ini, Nara sungguh penuh drama. Sedikit saja merasa tidak nyaman atau ada yang tidak sesuai keinginannya, dia akan mulai merengek, berteriak, atau menangis. Dia ingin terus berada di dekat saya.

Dugaan saya, karena hari penyapihannya semakin dekat. Dia tahu, karena saya terus mengingatkannya. Nara sudah sepakat, bahwa pada hari ulang tahunnya yang ke tiga, dia akan berhenti menyusu. Dia tahu dan setuju, tapi tampaknya tidak berarti itu mudah baginya.

Saya berusaha memahami Nara, karena dia tidak biasanya seperti itu. Menangis saat harus mandi, berteriak saat cara mandinya salah, minta digendong, marah saat harus makan nasi dulu sebelum makan kue atau minum susu.

Setelah mandi sore tadi, yang juga penuh drama, Nara bilang dia mau makan bakwan yang tadi pagi dibeli ayahnya. Saat mengetahui bahwa bakwannya sudah tidak ada, dia mulai merengek, terus mengulang-ngulang dia mau bakwan. Saya lalu mencoba merefleksikan pengalaman saya.

“Dulu, Mama juga pernah, pengen makan bakwan, tapi ternyata sudah habis. Mama kecewa sih, rasanya kesal, karena Mama belum sempat makan, eh, udah keduluan yang lain. Tapi terus Mama pikir, masih banyak makanan lain. Nggak apa-apa deh. Besok-besok bisa beli bakwan lagi.”

Tanpa saya duga, wajah Nara langsung berubah jadi ceria.

“Sama kaya Kakak ya, Ma.” Ujarnya dengan mata berbinar.

Setelahnya, dia langsung tertawa-tawa lagi, tidak lagi meminta bakwannya.

Ternyata, pesan-pesan memang bisa jadi lebih mudah diterima saat disampaikan dengan ringan, sekadar berbagi pengalaman, tanpa terkesan menggurui ya. Mungkin dengan demikian, anak juga merasa tidak sendirian dan dimengerti.

[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Hari Ketiga

Ada saja alasan Nara untuk menunda sikat gigi. Awalnya dia bilang mau main funtastic learning dulu. Saya bisa saja kekeuh bilang ini waktunya sikat gigi, tidak main lagi malam-malam. Tapi, kami belum punya kesepakatan soal itu dan berdasarkan pengalaman, urusannya malah bisa jadi panjang. Jadi, saya mencoba mengganti perintah dengan pilihan.

“Kakak mau main setengah dulu, sikat gigi, baru lanjut main lagi sampai selesai, atau sikat gigi dulu, baru main satu halaman sampai selesai?”

Nara pilih main setengah halaman dulu. Tapi setelahnya dia lihat Nely lagi bikin nastar pesanan, terus menolak lagi diajak sikat gigi.

“Kakak mau sikat gigi dulu baru lihat Nely bikin kue lagi, atau lihat Nely bikin kue dulu sampai alarmnya bunyi baru sikat gigi?” Ujar saya memberi pilihan baru.

Nara mengambil pilihan kedua. Dia semangat memilih suara ayam sebagai bunyi alarmnya.

Di tengah sikat gigi, Nara mendadak mogok. Bilangnya mau minum dulu, yang tentu sulit, karena mulutnya masih penuh odol. Saya:

“Kakak mau selesain sikat giginya, jadi bisa langsung kumur lalu minum, atau mau tunggu Mama sikat gigi dulu, tapi belum boleh minum karena mulutnya masih penuh odol?”

Nara pilih selesaikan sikat giginya dulu. Setelahnya, dia kembali lari ke dapur untuk melihat Nelynya.

“Kakak mau langsung tidur atau lihat Nely bikin kue dulu sampai alarmnya bunyi?”

Nara pilih alarm, pilih suara yang berbeda untuk bunyi alarmnya. Malam pun berakhir dengan damai.

Dibutuhkan kesabaran yang banyak untuk melakukan ini, tapi hasilnya lebih menyenangkan sih. Minim pertengkaran dan luka hati di kedua belah pihak 😅