Tag Archives: Refleksi pengalaman

[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Hari Keempat

Belakangan ini, Nara sungguh penuh drama. Sedikit saja merasa tidak nyaman atau ada yang tidak sesuai keinginannya, dia akan mulai merengek, berteriak, atau menangis. Dia ingin terus berada di dekat saya.

Dugaan saya, karena hari penyapihannya semakin dekat. Dia tahu, karena saya terus mengingatkannya. Nara sudah sepakat, bahwa pada hari ulang tahunnya yang ke tiga, dia akan berhenti menyusu. Dia tahu dan setuju, tapi tampaknya tidak berarti itu mudah baginya.

Saya berusaha memahami Nara, karena dia tidak biasanya seperti itu. Menangis saat harus mandi, berteriak saat cara mandinya salah, minta digendong, marah saat harus makan nasi dulu sebelum makan kue atau minum susu.

Setelah mandi sore tadi, yang juga penuh drama, Nara bilang dia mau makan bakwan yang tadi pagi dibeli ayahnya. Saat mengetahui bahwa bakwannya sudah tidak ada, dia mulai merengek, terus mengulang-ngulang dia mau bakwan. Saya lalu mencoba merefleksikan pengalaman saya.

“Dulu, Mama juga pernah, pengen makan bakwan, tapi ternyata sudah habis. Mama kecewa sih, rasanya kesal, karena Mama belum sempat makan, eh, udah keduluan yang lain. Tapi terus Mama pikir, masih banyak makanan lain. Nggak apa-apa deh. Besok-besok bisa beli bakwan lagi.”

Tanpa saya duga, wajah Nara langsung berubah jadi ceria.

“Sama kaya Kakak ya, Ma.” Ujarnya dengan mata berbinar.

Setelahnya, dia langsung tertawa-tawa lagi, tidak lagi meminta bakwannya.

Ternyata, pesan-pesan memang bisa jadi lebih mudah diterima saat disampaikan dengan ringan, sekadar berbagi pengalaman, tanpa terkesan menggurui ya. Mungkin dengan demikian, anak juga merasa tidak sendirian dan dimengerti.

Click to Share