Tag Archives: masyarakat

[Matrikulasi] Nice Homework #9: Ibu sebagai Agen Perubahan

NHW terakhir. Sedih juga ya, rasanya. Setelah terbiasa mengikuti materi matrikulasi tiap minggu, banyak merenung sambil dikejar deadline untuk mengerjakan NHW-nya, menyimak review NHW, mengikuti diskusi, perkenalan, dan obrolan-obrolan hangatnya. Pasti akan kangen semua itu.

Duh, jadi mellow deh 😢😅

Bersyukur banget bisa ikutan Kelas Matrikulasi IIP ini. Bersyukur masuk grup MIIP Batch #5 Tangsel 3 yang penuh semangat dan aura positif.

Kembali ke NHW #9. Sesuai dengan materi sesi #9, setelah kita menemukan passion dan misi spesifik hidup, NHW terakhir ini merumuskan misi tersebut ke dalam kontribusi kita di masyarakat. Karena setelah mengubah diri dan keluarga kita, masyarakat adalah ladang kita untuk bisa bermanfaat seluas-luasnya.

Bunda, kalau sudah menemukan passion (ketertarikan minat) ada di ranah mana, mulailah lihat isu sosial di sekitar anda, maka belajar untuk membuat solusi terbaik di keluarga dan masyarakat.
Rumus yang kita pakai:

PASSION + EMPHATY = SOCIAL VENTURE

Social venture adalah suatu usaha yang didirikan oleh seorang social enterpreneur baik secara individu maupun organisasi yang bertujuan untuk memberikan solusi sistemik untuk mencapai tujuan sosial yang berkelanjutan.

Sedangkan social enterpreneur adalah orang yg menyelesaikan isu sosial di sekitarnya menggunakan kemampuan enterpreneur.

Sehingga bunda bisa membuat perubahan di masyarakat diawali dari rasa emphaty, membuat sebuah usaha yang berkelanjutan diawali dengan menemukan passion dan menjadi orang yang merdeka menentukan nasib hidupnya sendiri.

Hal ini akan membuat kita bisa menyelesaikan permasalahan sosial di sekitar kita dengan kemampuan enterpreneur yang kita miliki. Sehingga untuk melakukan perubahan tidak perlu menunggu dana dari luar, tapi cukup tekad kuat dari dalam.

Mulailah dari yg sederhana, lihat diri kita, apa permasalahan yg kita hadapi selama ini, apabila kita bisa menyelesaikan permasalahan kita, dan membagikan sebuah solusi, bisa jadi ini menjawab permasalahan yg dihadapi oleh orang lain. Karena mungkin banyak di luar sana yg memiliki permasalahan yg sama dengan kita.

Setelah selesai dengan permasalahan kita sendiri, baru keluar melihat isu sosial yg ada di sekitar kita.

Bagaimana caranya? Isilah bagan-bagan di bawah ini (terlampir).

Selamat menjadi agen perubahan.
Karena,
Everyone is a Changemaker
(Setiap orang adalah agen perubahan)

Sampai jumpa di perkuliahan Ibu Profesional selanjutnya untuk bisa lebih memahami secara detil matrikulasi IIP ini.

Salam Ibu Profesional

/Tim Matrikulasi Ibu Profesional/

Berdasarkan NHW #8, berikut bagan yang saya buat:

Social Venture 260318

Dengan ini, selesai sudah rangkaian NHW dalam Kelas Matrikulasi yang saya ikuti.

Insya Allah bisa menjadi awal dalam proses menuju diri yang lebih memahami misi hidupnya, mengenali dan mengelola potensi dirinya, terus belajar dan berkontribusi bagi keluarga juga masyarakat di sekitarnya. Menjadi agen perubahan. Aamiin YRA.

Click to Share

[Matrikulasi] Nice Homework #3 (Part 4): My Neighbourhood

Pertanyaan terakhir dari NHW #3 adalah tentang lingkungan tempat tinggal. Dengan potensi diri dan keluarga yang dimiliki, tantangan apa yang bisa diselesaikan, pengaruh apa yang bisa diberikan oleh keberadaan saya dan keluarga pada lingkungan di sekitar kami.

Pengasuhan adalah hal yang menjadi ketertarikan saya. Salah satunya mungkin karena saya kerap merasa terganggu jika menyaksikan ada anak yang tidak menghormati orangtuanya, bersikap seenaknya, tidak tahu aturan, hingga mengganggu, merugikan, atau menyakiti orang lain.

Saya jadi ingin belajar, bagaimana sih cara yang efektif mengasuh anak agar tidak menjadi seperti itu. Bagaimana agar paling tidak anak kelak saya tidak seperti itu.

Dalam perjalanannya, saya menemukan bahwa akan lebih efektif jika saling berbagi dengan orangtua lain mengenai ilmu pengasuhan ini. Sehingga kami bisa saling belajar dan mendukung dalam proses pengasuhan anak-anak kami.

Kemudian saya bertemu dengan komunitas yang percaya bahwa tidak ada orangtua yang sempurna, kita hanya perlu terus belajar mencintai dengan lebih baik. Juga bahwa pengasuhan adalah urusan bersama. Apa yang kita ajarkan pada anak-anak kita akan berpengaruh pada lingkungan tempat mereka tinggal saat ini hingga nanti saat mereka dewasa. Sehingga, selain belajar untuk diri dan anak sendiri, penting bagi kita untuk berbagi ilmu dan pengalaman dengan sebanyak mungkin orangtua dan pengasuh agar semakin banyak anggota tim untuk bekerja sama membesarkan generasi yang lebih baik.

Seperti pepatah yang juga pernah dikutip oleh IIP ini, “It takes a village to raise a child.”

Diawali dengan diri sendiri yang terus belajar mencintai dengan lebih baik, semoga kesalahan dan praktek baik yang saya lakukan bersama keluarga bisa menjadi contoh serta pembelajaran bagi orang lain di sekitar kami.

Mudah-mudahan juga, semakin banyak orangtua dan pengasuh yang memahami cara mengasuh dan mendidik anak dengan lebih efektif, semakin meningkat anak-anak yang tumbuh sesuai tahap perkembangannya, termaksimalkan potensinya, bahagia hidupnya, peduli dan bermanfaat untuk sekitarnya, yang kemudian menjadi orangtua yang lebih baik lagi dalam mencintai, terus demikian hingga menghasilkan masyarakat yang harmonis serta dunia yang lebih nyaman dan aman untuk ditinggali.

Insya Allah.