Tag Archives: Kuliah Bunda Sayang

[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Hari Kedua

Suara tangisan dan teriakan terdengar dari kamar mandi di lantai bawah. Saya yang sedang di lantai dua rumah kami bergegas turun.

Dalam kamar mandi, ibu saya sedang mencoba berbicara dengan Nara yang baru selesai buang air besar. Rupanya, Nara hanya mau dibersihkan oleh saya. Dia menangis dan melempar semprotan yang biasa digunakan untuk cebok. Bajunya juga basah. Kata ibu saya, Nara tadi berusaha mengambil semprotannya sendiri, lalu tidak sengaja tersemprot.

Saya menarik napas, menenangkan diri, lalu berusaha menenangkan Nara. Saya berjongkok agar mata saya sejajar dengan matanya, lalu saya mulai berbicara.

“Nara maunya dicebok Mama ya?”
“Iya, Ma.”
“Nara kesal, karena Nely (panggilan Nara untuk ibu saya) mau cebokin Nara?”
“Iya, Nara nggak mau.”
“Mama mengerti. Nely kan cuma mau bantu Nara. Nely kasihan karena Nara lama tunggu Mama.”

Sampai di sini, Nara menangis lalu memeluk saya. Mungkin menyesal, mungkin juga mau mencari kenyamanan. Sambil memeluknya, saya melanjutkan.

“Kalau Nara tidak mau, bisa bicara baik-baik ya, bilang sama Nely kalau Nara mau tunggu Mama aja.”
“Ok. Sekarang Mama cebokin Nara dulu ya.”

Keluar dari kamar mandi, Nara sudah berhenti menangis. Sambil membuka bajunya yang basah, saya kembali mengajaknya bicara.

“Tadi kenapa semprotannya dilempar?”
“Nara nggak bisa taruhnya.”
“Bisa minta tolong aja kalau nggak bisa ya, Kak. Nggak perlu dilempar.”

“Habis ini kita pakai baju, terus salim Nely ya.”
“Nggak mau, Ma.”
“Tadi kan Kakak marah-marah sama Nely. Mau salim sendiri atau Mama temenin?”
“Mau ditemenin, Ma.”

Percakapan di atas mungkin belum sempurna. Tapi paling tidak, saya berhasil mengendalikan emosi. Saya menatap mata Nara, menjaga intonasi suara, dan menerima emosi-nya.

Terasa sekali bedanya bagaimana Nara juga jadi lebih cepat menenangkan diri. Mau mendengarkan saya, mau juga diajak salim sama Nelynya, tanpa banyak drama yang biasanya terjadi.

Ternyata memang tidak perlu banyak perang urat leher dalam berkomunikasi produktif ya, apalagi dengan anak. Belajar memahami lawan bicara, mau mendengarkan dan menghargai, baru kemudian menyampaikan pesan kita. Hati lebih tenang, anak senang, tidak ada kerusakan tambahan yang tidak diperlukan.

Click to Share

[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Hari Pertama

Tantangan ini tiba tepat pada saat saya merasa cara saya berkomunikasi dengan anak-anak seringkali terasa buruk dan saya ingin memperbaikinya.

Intonasi yang kerap meninggi, kata-kata yang kurang ramah, ucapan yang kurang sabar, teriakan, hingga ancaman masih suka muncul terutama saat saya sedang lelah, banyak kerjaan atau pikiran. Sungguh tidak adil bukan? Bagaimana saya anak-anak harus mengalami semua itu hanya karena saya tidak bisa mengelola diri dengan baik.

Saya tidak ingin hubungan kami menjadi buruk di kemudian hari. Saya juga tidak mau meninggalkan luka pada hati anak-anak tersayang saya. Karenanya, saya membulatkan tekad untuk melakukan poin demi poin komunikasi produktif yang telah diberikan dalam materi pertama Kelas Bunda Sayang.

Pada hari pertama ini, saya memutuskan untuk memulai dengan mengendalikan intonasi suara dan menggunakan suara ramah.

Jika sebelumnya saya kerap menyuruh dengan tidak sabar agar anak membereskan mainan misalnya. Hari ini, saya berusaha mendekati mereka, menyejajarkan mata saya dengan mata mereka, lalu meminta tolong dengan perlahan dan sambil tersenyum.

Tidak mudah memang.

Nara (3 tahun) sedang tidak mau membereskan mainan hari ini. Dia tidak mau memasukkan crayon yang habis dia gunakan ke tempatnya. Dia bahkan mengeluarkan (tepatnya melempar) semua buku dari dua baris rak buku ke lantai dan menolak membereskannya, walau saya sudah memintanya dengan cara di atas.

Biasanya saya mungkin marah. Tapi kali ini saya sudah bertekad untuk tidak terpancing apapun ulahnya. Saya tetap berkata perlahan, tersenyum, bahkan memeluk Nara.

Saya sadar, anak sulung saya itu mungkin sedang merasa kurang senang. Dia sepertinya menunggu saya marah seperti biasa dan agak heran karena itu tidak terjadi.

Saya melakukan cara itu sepanjang hari. Mendekati anak saya saat berbicara juga efektif untuk mencegah saya berteriak. Menatap matanya menunjukkan kalau saya perduli, sungguh-sungguh, dan lebih baik dalam mendapatkan fokusnya.

18-09-06-20-59-52-318_deco

Saat Nara atau Kyna marah, menangis, atau menyampaikan kekecewaannya, saya mencoba berempati. Ini sudah suka saya lakukan sebelumnya, tapi tidak jarang terlupakan kalau sedang kesal atau merasa diburu waktu.

“Mama tahu Kyna masih ingin duduk di situ, tapi Kyna sudah selesai pipis. Nanti lagi ya.” Ujar saya saat anak kedua saya menangis, karena tidak mau saya ajak keluar dari kamar mandi setelah buang air kecil.

“Mama mengerti Nara kesal, tapi meja makan bukan tempat untuk bermain air. Ada tempatnya kalau Nara mau bermain. Bisa di sini atau di situ.” Kata saya waktu Nara marah, saat saya melarangnya menuang air ke dalam mangkuk bekas semangka dan berniat menuangnya lagi ke mangkuk lain.

Itu salah dua dari kalimat yang saya keluarkan hari ini.

Di penghujung hari, saya merasa Nara jadi lebih mau mendengarkan saya. Ada satu momen di mana dia yang sedang kesal berbinar matanya saat kami berbicara, yang membuat saya semakin ingin melanjutkan ini.

Saya juga merasa lebih tenang dan senang, tidak mudah marah, lebih mudah “memaafkan” tingkah laku anak-anak saya.

Senyum mereka semoga menjadi amunisi mengedalikan emosi dan membiasakan komunikasi produktif ini di hari-hari selanjutnya ya.

[Bunda Sayang] Materi 1: Komunikasi Produktif

Setelah melalui materi Pra Bunda Sayang,  materi pertama perkuliahan Bunda Sayang yang diikuti oleh Game Level 1, Tantangan 10 hari pun tiba.

Materi pertama ini membahas tentang komunikasi produktif. Memang komunikasi adalah kunci hubungan yang baik ya. Banyak hal kecil yang bisa jadi masalah bila komunikasi tidak berjalan lancar. Sebaliknya, tantangan besar bisa dilalui dengan baik jika kita mampu berkomunikasi dengan positif dan efektif.

Pada materi ini, komunikasi produktif dibagi tiga:
1. Komunikasi dengan diri sendiri
2. Komunikasi dengan pasangan
3. Komunikasi dengan anak

Membaca kaidah demi kaidah dan poin demi poin yang dijabarkan dalam materi yang diberikan, saya menyadari, bahwa banyak dari kaidah dan poin tersebut yang belum saya lakukan. Kalaupun ada yang sudah, saya masih belum konsisten dan seringkali masih mengedepankan emosi dalam berkomunikasi.

Untuk tantangan kali ini, saya memilih untuk melatih komunikasi produktif dengan anak. Mulai tanggal 6-17 September ke depan, saya insya Allah akan menceritakan hasil tantangan tersebut selama minimal sepuluh hari. Semoga bisa menjadi bahan pelajaran bagi diri saya maupun yang membacanya ya.