Tag Archives: Habits

Saya Mau Anak-Anak Saya Gila Baca!

Sudah cukup lama pengen nulis tentang buku-buku MDS alias Mandira Dian Semesta. Bukan, bukan cuma karena saya jualan buku-bukunya (tapi kalo mau beli atau nanya-nanya tetap boleh hubungi saya ya :D), tapi karena buku-bukunya itu emang keren banget! Semuanya!

Beneran deh. Saya itu awalnya juga tertarik daftar jadi Book Advisor MDS karena naksir sama buku-bukunya. Niatnya paling nggak kan jadi lebih murah kalo mau beli untuk KynaRa kan, kan? Sekalian nambah-nambah tabungan untuk… Ya, beli buku juga sih, hahaha.

Iya, saya emang gila buku. Saya tahan untuk nggak beli baju, sepatu, kosmetik, atau yang lain-lain. Nggak masalah kalo pakenya yang itu-itu aja. Makan pake telor ceplok juga jadi. Tapi, kalo udah yang namanya buku, kayanya seisi toko kalo bisa pengen dibeli semua xD

Itu penyakit saya sih. Saya bilang penyakit karena saya beli buku lebih banyak daripada yang saya baca. Jatohnya jadi penimbun yaa.. Tapi saya sungguh berniat membaca semuanya loh, serius. Makanya saya buat kebiasaan baru ini kan (tolong jangan tanya dulu gimana perkembangannya).

Kalo dulu saya paling sering beli novel, terutama yang bergenre fantasi, sekarang saya lebih tertarik pada buku tentang pengasuhan dan pendidikan anak. Selain itu, setelah punya anak, saya tentunya juga tertarik untuk membelikan mereka buku sesuai usianya.

Naah… Buku-buku MDS ini jadi salah satu pilihan saya.

Ta.. Tapi, harganya kan mahal. Iya sih, saya juga dulu mikirnya begitu. Eh, sampai sekarang deh, hahah.

Cuma setelah saya hitung-hitung lagi, untuk buku sebanyak itu, harga segitu rasanya pantas deh. Belum liat kontennya, desainnya, manfaatnya untuk anak-anak. Dibandingkan dengan buku anak-anak lain yang kualitasnya setara, harganya juga nggak jauh beda. Boleh di-survey ke berbagai toko buku yang ada. Apalagi kalo liat harga buku-buku impor. Wuih.

Mahal atau nggaknya suatu barang itu juga sebenarnya tergantung penting atau nggaknya barang tersebut buat kita, nggak sih?

Kalo kita nggak suka buku atau nggak mengerti apa gunanya baca buku, mungkin kita melihat buku hanya sebagai kumpulan tulisan dan gambar yang terbuat dari tumpukan kertas. Kita hanya menghitung bahan bakunya, lalu merasa itu tidak sebanding dengan harga jualnya. Kita melupakan ide dan ilmu yang terkandung di dalamnya. Lebih-lebih sesuatu yang begitu besar dan mendasar yang bisa diperoleh dari membacanya.

Jadi kenapa MDS? Boleh berkunjung ke IG @kynarasbookpond untuk ngintip sebagian buku-bukunya yang cakep-cakep itu. Saya juga insya Allah akan nulis tentang buku-buku itu di sini deh.

Ada satu hal sih, sebenernya, yang membuat saya ingin sekali mendekatkan anak-anak saya pada buku, yaitu besarnya manfaat membaca(kan) buku sejak dini.

Ini bukan hanya tentang ilmu yang didapat dari membaca buku ya. Tapi lebih kepada bagaimana kegiatan membaca dan dibacakan buku merangsang otak manusia, terutama anak-anak kita, untuk berkembang, membentuk sambungan-sambungan yang diperlukan sebagai pondasi berpikirnya kelak.

Pendeknya, anak yang terbiasa dibacakan buku sejak dini, otaknya akan memiliki kemampuan berpikir serta fokus yang lebih baik. Dia kemudian juga akan lebih mudah belajar (termasuk membaca buku), menangkap serta mengolah informasi, dan menghasilkan banyak hal dari kemampuannya itu. Lebih lengkap soal pentingnya menumbuhkan minat baca pada anak pernah saya post di sini.

Saya juga ingin anak-anak saya bisa menikmati kegiatan membaca. Membaca untuk kesenangan, untuk meluaskan imajinasi dan memenuhi rasa ingin tahu yang sejati. Bukan sekadar memenuhi pengetahuan yang diperlukan karena pelajaran di sekolah. Apalagi hanya semata untuk mendapatkan nilai ujian yang baik.

Jadi, ya, saya tidak akan berhenti mengusahakan buku-buku terbaik untuk anak saya. saya ingin mengajak mereka ke berbagai perpustakaan, dan yang terutama, menghabiskan banyak waktu untuk membaca bersama mereka. Dimulai dari kebiasaan membaca(kan) buku untuk mereka sebelum tidur. Seperti yang dilakukan ibu saya dulu, saat saya masih anak-anak.

Tapi semoga, daripada berhenti di gila buku, anak-anak saya kelak bisa jadi gila baca juga. Aamiin YRA.

Click to Share

[Chukyuu Intensive Class] Task 5: KonMari Habit (Kitchen Komono)

Selain kategori General Komono yang dibahas minggu lalu, ada juga kategori Kitchen Komono. Kategori ini, seperti yang saya jelaskan pada saat mendapat tugas tentangnya di Kelas Shokyuu, bisa dibilang saya lewatkan.

Untuk tugas kali ini, saya berusaha menambahkan kebiasaan dan perubahan, semoga nantinya bisa turut berbenah dapur dengan maksimal, khususnya di dapur milik sendiri. Aamiin! ūüėĀ

Terlampir juga update dari kategori sebelumnya. Kabar sedih datang dari kebiasaan membaca. Walaupun sudah dikurangi targetnya, ternyata beberapa hari terakhir saya gagal memenuhinya ūüėĘ Ini tidak berarti saya menghentikan usaha saya untuk melanjutkannya sih. Anggap saja mulai dari awal. Semoga bisa kembali ke jalur yang benar ya. Beberapa daftar dari minggu lalu juga masih belum berhasil saya penuhi. Namun, semangat untuk berbenah diri masih ada. Mohon doa dan dukungannya ya! ūüôŹ

Kitchen Komono Part 1

Kitchen Komono Part 2

[Chukyuu Intensive Class] Task 4: KonMari Habit (General Komono)

Setelah memyusun kebiasaan terkait kertas, minggu ini giliran kategori general komono, yaitu benda-benda lain di luar kategori sebelumnya, yang dibagi lagi menjadi sepuluh sub-kategori:
1. CD/DVD
2. Persediaan ATK
3. Electrical komono (kabel-kabel, memoricards, baterai, hard disk, power bank, flasdisk dll)
4. Skincare & cosmetics
5. Obat-obatan
6. Peralatan Hobi
7. Peralatan jahit
8. Koleksi (tanaman, pernak pernik)
9. Handuk, selimut, bedcover, sprei
10. Mainan anak

Cukup banyak ya. Kebiasaan yang harus dimulai juga jadi lebih banyak dari kategori lain. Tapi alhamdulillah tidak terlalu sulit, semua kebiasaan sederhana yang semoga bisa dipertahankan agar terasa manfaatnya.

Terlampir kebiasaan untuk kategori komono beserta update berjalannya kebiasaan dari kategori-kategori sebelumnya. Untuk kategori buku, karena beberapa kali tidak mencapai target, saya akhirnya mengurangi target membaca dari 50 halaman menjadi 10 halaman per hari l. Drastis ya? ūüėÖ Mudah-mudahan nanti busa dinaikkan lagi targetnya, seiring dengan manajemen waktu saya yang terus berusaha saya perbaiki.

Untuk kategori komono ini, ada kebiasaan yang belum sempat saya lakukan karena harus meninggalkan rumah selama beberapa hari. Insya Allah akan saya lakukan setelah saya kembali ke rumah. Update-nya akan saya sertakan pada post tugas selanjutnya.

KonMari Komono

Menumbuhkan Minat Baca pada Anak. Memangnya Penting?

Beberapa bulan yang lalu, saya diminta untuk mengisi Sabtu Inspirasi di WAG Sahabat Bunda. Komunitas yang terbagi ke dalam grup Whatsapp per wilayah ini memang memiliki program, di mana tiap hari Sabtu pesertanya bergantian berbagi bermacam hal sesuai ilmu dan pengalaman masing-masing.

Karena saya memperkenalkan diri sebagai seorang Book Advisor dan sempat sedikit mengobrol soal ini di grup, jadilah saya. “ditodong” untuk berbagi tentang minat baca pada anak.

Berbekal sedikit pengetahuan dan buku yang saya miliki, saya pun menyusun artikel singkat yang diminta untuk dibagikan kepada para peserta sebagai bahan diskusi saat itu.

Berikut saya sertakan artikelnya, mana tahu bermanfaat.

Menumbuhkan Minat Baca pada Anak
Oleh: Aca Tadesa

1. Minat Baca VS Kualitas Sumber Daya Manusia
Dalam masyarakat kita, buku mungkin tidak termasuk benda yang populer. Ini dapat dilihat dari rendahnya minat baca di Indonesia. Berdasarkan Data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2012, hanya 8, 32% penduduk Indonesia berusia 10 tahun ke atas yang suka membaca berbagai sumber bacaan, seperti surat kabar, buku atau majalah. Sementara 91,68% sisanya lebih suka menonton televisi.

Data dari UNESCO pada tahun yang sama.mencatat indeks minat baca di Indonesia baru mencapai 0,0001. Artinya, pada 1.000 orang Indonesia, hanya ada 1 orang yang memiliki minat membaca.

Padahal, budaya baca adalah salah satu penentu utama tingkat pendidikan dan kualitas sumber daya manusia suatu bangsa, yang berkorelasi langsung demgan kemajuan bangsa tersebut. Bahkan, tingkat korupsi suatu negara ternyata bergantung pada kualitas sumber daya manusianya.

Terbukti, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) tahun 2013 Indonesia berada di peringkat ke 108 sari 187 negara di dunia, di bawah Singapura, Malaysia, dan Thailand. Sedangkan Indeks Persepsi Korupsi Indonesia pada tahun 2014 menempati peringkat 107 dari 175 negara di dunia (dikeluarkan oleh lembaga Transparency International).

Kesimpulannya, minat baca rendah = kualitas SDM/ IPM rendah = tingkat korupsi tinggi. Sebaliknya, minat baca tinggi = terbentuk budaya baca = bangsa maju.

2. Buku VS Televisi atau Gawai
Di atas sudah disebutkan betapa minat baca yang tinggi menentukan kualitas SDM juga kemajuan suatu bangsa. Tapi bagaimana bisa sih?

Dr. Aidh bin Abdullah al-Qarni, dalam bukunya, “La¬†Tahzan”¬†mengungkapkan beberapa manfaat membaca, antara lain: Membantu mengembangkan pemikiran, menjernihkan cara berpikir, meningkatkan pengetahuan, memori, dan pemahaman, menambah pembendaharaan kata serta pola kalimat sekaligus meningkatkan kemampuan seseorang untuk memahami kata dan kalimat tersebut secara tersurat maupun tersirat.

Apakah televisi dan gawai memiliki manfaat yang sama? Ternyata tidak.

Terlepas dari berbagai manfaat yang bisa diperoleh dari media elektronik tersebut, seperti tambahan informasi, edukasi, juga hiburan, stimulasi perkembangan otak yang didapatkan tidak semaksimal membaca bukubuku. Bahkan, jika dilakukan berlebihan bisa mengganggu fokus anak, memperpendek rentang konsentrasi, menghambat perkembangan kemampuan berbahasa, menimbulkan masalah dan kesulitan belajar, menurunkan minat baca, hingga menimbulkan kecanduan yang memperburuk semua efek yang telah disebutkan.

Media elektronik tersebut¬†memiliki efek negatif yang lebih besar jika digunakan oleh balita.¬†Hasil penelitian Seattle’s Children’s Hospital atas kebiasaan menonton 2.500 anak menyimpulkan bahwa untuk setiap empat jam¬†menonton televisi per hari yang dilakukan oleh anak berusia sebelum tiga tahun, resiko terkena ADHD (Attention Defisit Hyperactivity Disorder) di usia tujuh tahun meningkat 10%.

Otak anak di bawah usia dua tahun belum mampu mengolah informasi yang ditampilkan oleh layar dengan sempurna, sehingga dapat mengganggu perkembangan sel-sel otaknya. Belum lagi pengaruh cahayanya yang dapat merusak mata.

3. Kenapa penting membacakan buku pada anak sejak dini?
Ok, membaca buku memiliki banyak manfaat dan minat baca yang tinggi meningkatkan kualitas diri dan pendidikan seseorang hingga mempengaruhi kemajuan bangsa, tapi apakah harus membacakan buku sejak anak masih bayi? Bukankah dia bahkan belum mengerti?

Membacakan buku pada anak bahkan penting dilakukan sejak anak berada dalam kandungan, untuk menstimulasi indera pendengaran dan otaknya. Seperti halnya mengajak bicara, memperdengarkan musik klasik atau muratal, membacakan buku sangat baik untuk dilakukan.

Pada masa keemasan (golden age) anak, yaitu dari usia 0-5 tahun, otaknya berkembang pesat, hingga mampu menyerap informasi dan merespon stimulasi dua kali lebih cepat dari usia setelahnya. Maka membacakan buku, bahkan saat anak tampak seperti tidak memperhatikan, bisa menambah banyak kosakata baru yang tidak ditemui dalam percakapan sehari-hari, mengajarkan arti kata, melatih daya imajinasi, mengasah rentang konsentrasi, merangsang persambungan antar sel otak, mencegah speech delay, meningkatkan kemampuan berpikir, memahami kalimat, intonasi, memancing pertanyaan, meluaskan pengetahuan, dan sebagainya.

Tentunya, membacakan buku sejak dini juga merupakan salah satu cara mengenalkan anak pada buku yang diharapkan menjadi benih cintanya pada buku, membaca dan belajar.

4. Bagaimana memilih buku yang sesuai untuk anak?
Usia anak dapat menjadi pertimbangan dalam memilihkan buku yang tepat untuknya:
a. 0-2 tahun
>> Board book, buku kain atau buku busa sehingga aman untuknya dan¬†tidak gampang rusak oleh anak yang masih dalam tahap “memakan”, menarik, dan melempar.
>> Berwarna cerah atau kontras untuk merangsang indera penglihatannya.
>> Tulisan sedikit, bahkan hanya satu atau dua kata saja.

b. 2-4 tahun
>> Board book, buku aktivitas, buku main, busy book.
>> Berisi kalimat sederhana yang berima.

c. 4-6 tahun
>> Picture book, pop-up book, layer book, buku aktivitas.
>> Kalimat lebih panjang, kisah bermakna.

d. 7-12 tahun
>> Novel pendek, kumpulan dongeng, ensiklopedi
>> Sudah bisa membaca mandiri dengan pendampingan.

Selain usia, kemampuan berbahasa, kebutuhan dan ketertarikan anak juga perlu diperhatikan.

5. Bagaimana jika anak tidak tertarik?
Anak tertarik dengan apa yang ada di sekitarnya. Awali dengan membuatnya terbiasa akan buku. Berikut beberapa tips yang bisa dicoba untuk menarik minat anak:

    a. Konsisten membacakan buku sejak dini.

>>¬†Walau terkesan diabaikan, terus bacakan dengan pantang menyerah ūüėÜ Jadikan membacakan buku sebagai bagian dari rutinitas anak. Selain menjadi terbiasa, manfaat¬†dibacakan buku juga didapatkan olehnya. Bonding dengan orangtua juga bisa didapatkan dengan membacakan buku. Anak bisa mendapatkan kenangan indah dan kesan manis tentang buku dari kegiatan ini.

    b. Meletakkan buku di tempat yang terjangkau penglihatan dan tangannya.

>> Letakkan buku di berbagai tempat di sekitar anak, sehingga ia tidak menjadi benda yang asing dan jauh melainkan dekat dengan kesehariannya.

    c. Jadikan buku sebagai benda yang terkesan seru dan menyenangkan.

>> Tidak harus selalu tersusun rapi, buku juga bisa disusun membentuk jembatan atau terowongan, ditata bersama mainan, sehingga anak mengesankannya sebagai benda yang menyenangkan.

    d. Berikan contoh

>> Anak meniru orangtuanya. Baca buku di sekitarnya, biarkan ia mengamati dan mengikuti.

Children are made readers on the laps of their parents.¬†‚ÄĒEmilie Buchwald

Books open your mind, broaden your mind, and strengthen you as nothing else can. -William Feather

Sumber bacaan:
Trelease, Jim. 2017. The Read-Aloud Handbook
Mandira Dian Semesta. Panduan Book Advisor.
al-Qarni, Dr. Aidh bin Abdullah. La Tahzan.

[Chukyuu Intensive Class] Task 2: KonMari Habit (Books)

Setelah membentuk kebiasaan untuk kategori pakaian pada tugas pertama, tugas kedua ini berlanjut pada kategori kedua: Buku.

Saat membereskan buku pada Kelas Shokyuu, saya sempat merasa ragu. Mampukah saya memilah dan menyingkirkan buku-buku yang saya simpan?

Ternyata bisa juga ya. Dan hingga saat ini, saya masih merasa senang saat melewati rak buku kami itu. Semangat membaca buku pun rasanya jadi muncul lagi. Karena sudah dipilah, saya jadi menemukan buku-buku yang ingin saya tuntaskan. Saya memindahkan sebagian darinya ke rak buku di lantai bawah (karena rak buku terletak di lantai dua rumah kami).

Terkait dengan pembentukan kebiasaan ini, saya ingin mengembalikan buku kepada fungsinya, yaitu: Dibaca xD

Selama ini, ada saja distraksi yang membuat kegiatan ini menjadi bukan prioritas. Kali ini, saya akan kembali membuat target berapa banyak saya membaca buku dalam satu hari. Ini seiring juga dengan target menulis yang saya buat. Semoga dengan lebih banyak membaca, lebih produktif dan berkualitas pula tulisan saya.

Agar mudah dilihat, checklist-nya saya gabungkan dengan kategori sebelumnya. Baru hari keempat sudah ada yang lewat dari target -_-. Tapi tidak apa. Rencananya, seperti juga target menulis, halaman yang kurang saya jadikan utang untuk hari selanjutnya.

Chukyuu Task 2

[Chukyuu Intensive Class] Task 1: KonMari Habit (Clothes)

Setelah melewati level pertama dalam kelas intensif metode KonMari, yaitu kelas Shokyuu, masuklah saya ke level kedua: Chukyuu Intensive Class.

Walau masih jauh dari sempurna, saya merasakan banyak manfaat dari kelas Shokyuu dan karenanya tertarik untuk mendalami lagi metode ini.

Jika pada kelas Shokyuu diajarkan tentang mengubah pola pikir dan menerapkan metode KonMari untuk membenahi seisi rumah, kelas Chukyuu ini secara garis besar menekankan pada membangun kebiasaan, bagaimana kita sebagai individu menata diri untuk menjadi lebih mandiri, disiplin, dan bertanggung jawab terhadap hidup yang kita jalani. Kebiasaan ini penting untuk dibangun, agar kita bisa mempertahankan pola pikir dan kehidupan ala KonMari yang senantiasa spark joy. Paling tidak, begitu sekilas yang saya tangkap dari pembukaan kelas ini.

Tugas pertama kami berkaitan dengan kebiasaan yang hendak dibangun pada kategori clothes.

Beberapa kebiasaan yang akan membuat lemari kita selalu spark joy, berdasarkan materi dari kelas Chukyuu ini, yaitu:
1. Biasakan untuk segera melipat pakaian yang sudah diangkat dari jemuran.
2. Gunakan “hand power” dengan telapak tangan kita untuk membuat permukaan pakaian tetap smooth.
3. Pastikan semua pakaian adalah pakaian yang kita gunakan. Boleh menyimpan beberapa pakaian kenangan yang mungkin sudah tidak dipakai, namun beri limit.
4. Setelah beberapa waktu, review kembali isi lemari kita. Apakah masih sesuai dengan ideal lifestyle yang sudah kita tetapkan. Biasanya akan ada 1-2 pakaian yang mungkin sudah tidak spark joy lagi. Pakaian yang sudah tidak spark joy tersebut bisa langsung ditangani tanpa menunggu tidying festival.

Saya memiliki kebiasaan buruk menumpuk pakaian yang sudah diangkat dari jemuran di dalam keranjang, tidak langsung dilipat, apalagi dimasukkan ke dalam lemari. Jadi lemari yang tadinya berisi baju yang sudah tersusun rapi dengan metode KonMari, seringkali jadi kosong. Lemarinya pindah ke keranjang kalau kata ibu saya :)) Belum bajunya jadi berantakan karena saya mencari-cari baju yang hendak dipakai dari keranjang tersebut. Tentu ini sangat tidak spark joy.

Karena itu, untuk tugas kali ini, saya ingin membiasakan untuk langsung melipat dan menyimpan baju setelah diangkat dari jemuran.

Karena sudah ada tumpukan baju hasil dari penundaan-penundaan sebelumnya (iya, kadang yang saya tumpuk adalah hasil dari beberapa kali mencuci), maka saya menagawalinya dengan mencicil untuk melipat dan menyimpannya setiap hari, sesegera mungkin, sebelum cucian terbaru kering dan siap diangkat kembali dari jemuran.

Terlihat sepele ya, tapi ternyata manfaatnya langsung terasa. Baju-baju kembali tersusun rapi di “rumah”-nya masing-masing. Beban tumpukan secara fisik maupun pikiran jadi terangkat. Ini hari kelima saya memulai kebiasaan tersebut, semua tumpukan sudah tidak ada. Baju yang baru saya angkat dari jemuran pagi tadi sebagian besar sudah langsung saya lipat, walau belum sempat dimasukkan dalam lemari karena harus berangkat kerja. Saya juga jadi menyadari ada beberapa pakaian yang bisa disingkirkan karena lemari mulai sesak.

Chukyuu 1 - Habit Clothes

Tugasnya adalah membuat timeline dalam sepekan untuk kebiasaan tersebut, memberi checklist tiap selesai melakukannya. Melihat hasilnya, insya Allah saya akan melanjutkannya hingga tiga pekan atau 21 hari agar tertanam kuat menjadi kebiasaan yang sebenarnya.