Tag Archives: grow together

[Matrikulasi Ibu Profesional] Nice Homework #3 (Part 1): Dear Husband

Materi matrikulasi sesi #3 ini adalah tentang “Membangun Peradaban dari Rumah”. Kami belajar merenung untuk memahami, apa “misi spesifik” diri sendiri, kemudian juga berusaha melihat potensi suami, anak-anak, serta lingkungan, untuk kemudian memahami “peran spesifik keluarga”. Sehingga hidup lebih jelas hendak dibawa ke mana dengan peran yang kita pahami tersebut.

Tentu tidak mudah menjawab pertanyaan demi pertanyaan dalam proses menemukan pemahaman itu. NHW kali ini pun diberikan untuk mendorong terjadinya proses ini.

Kelompok pertanyaan dibagi menjadi tiga kondisi kehidupan yang sedang dijalani: Pra nikah, nikah, dan orangtua tunggal (single parent). Karena saya masuk ke dalam kondisi kedua (nikah), ada 4 bagian yang harus saya kerjakan. Post ini berisi bagian yang pertama.

“Jatuh cintalah kembali kepada suami anda, buatlah surat cinta yang menjadikan anda memiliki “alasan kuat” bahwa dia layak menjadi ayah bagi anak-anak anda. Berikan kepadanya dan lihatlah respon dari suami.”

Berikut surat yang akhirnya saya tulis untuk suami saya:

Dear Husband,

Bagi Mama, Ayah adalah hadiah kejutan dari Allah swt. untuk Mama. Sungguh tidak terbayangkan saat pertama kali kita dipertemukan, bahwa di tahun yang sama kita kemudian menjadi suami istri.

Kejutan yang diikuti oleh dua kejutan lainnya, dua putri kita yang manis, Nayyara dan Kynatha.

Perubahan dari kehidupan lajang jadi istri dan ibu dua batita bukan hal yang mudah. Mama seakan dibangunkan dari tempat tidur yang nyaman dan aman. Kehidupan yang Mama kenal selama puluhan tahun mendadak harus berubah.

Dulu, mau ikut kegiatan apa aja tinggal cus. Mau ngeborong di pameran buku atau ikut event lari, jalan-jalan atau sekadar nonton serial tv kesukaan, bisa Mama lakukan tanpa pikir panjang.

Sekarang, mau ngopi cantik di rumah aja harus nunggu anak-anak tidur siang barengan dulu, itupun dilema sama beresin kerjaan rumah (seringnya sih kopi yang menang 😂). Beli buku juga mikir-mikir, karena uangnya mungkin lebih baik ditabung atau beli kebutuhan lain. Sekalinya beli juga lebih sering buku parenting atau malah buku anak-anak. Mau ikut kegiatan di luar? Harus liat dulu, suaminya ngizinin nggak, bentrok sama acara lain nggak, masuk prioritas nggak biayanya, anaknya bisa diajak atau ada yang bisa dititipin nggak, ASIP-nya cukup nggak. Hehehe…

Mama bersyukur, adalah Ayah pasangan Mama dalam menghadapi semua perubahan itu.

NHW 3-1

Ayah yang menghibur Mama saat sedang sedih, mendengarkan kisah dan keluh kesah Mama. Rasanya senang, juga tenang kalau udah cerita ke Ayah.

Ayah juga mau ngertiin kemampuan Mama mengurus rumah yang masih jauh dari sempurna. Mulai dari sarapan yang seadanya bahkan nggak selalu tersedia, cucian yang menumpuk atau baju kerja yang belum disetrika.

Dalam hal kebersihan, Ayah malah lebih baik dari Mama. Ayah biasa membersihkan kamar kita, menyapu dan mengepel lantainya, menyedot debunya, mengganti seprainya, memastikan anak-anak kita nggak digigit semut atau tungau. Berburu dengan raket nyamuk sebelum tidur pun suka Ayah lakukan demi nyenyaknya tidur anak-anak kita (dan kita semua).

Kamar mandi mungkin paling senang sama Ayah, karena Ayah rajin menyikat lantai juga menguras baknya, setelah membersihkan saringan kerannya. Air kamar mandi paling bening setelah Ayah bersihkan. Munyang aja sampai kagum dan bilang (kurang lebih), “untunglah Aca tu dapet Wen.” Dan setelah liat air di kamar mandi Atok, tante-tante jadi tertarik beli saringan yang sama 😂

Soal mengasuh anak? Ayah pun nggak ketinggalan. Gantiin popok, mandiin, gantiin baju, nyuapin makan, ajak main, ngobrol, dan jalan-jalan, semua Ayah lakukan. Kaya yang Ayah pernah bilang, cuma satu yang Ayah nggak bisa lakuin: Menyusui :)) Kalo soal itu, Mama yang menang ya 😁

Ayah pun rela menghabiskan hari libur untuk mencari penghasilan tambahan.

Iya, Mama emang beruntung. Dapet suami yang seperti Ayah.

Sebelum nikah, Mama pernah bilang, kalau nanti punya suami, mau yang dengerin cerita Mama sampai berjam-jam, bisa diajak diskusi, bercanda, dan seru-seruan bareng. Alhamdulillah doanya terjawab dalam bentuk Ayah.

Ayah juga sabar menunggu sampai anak-anak tidur untuk membicarakan masalah di antara kita, agar nggak sampai bertengkar di depan anak juga nggak menyesal belakangan karena melampiaskan emosi saat sedang memuncak. Ayah menunda, tapi tetap berusaha menyelesaikannya, supaya nggak berlarut-larut dan menjadi duri dalam hubungan kita.

Mama banyak belajar dari Ayah.

Untuk lebih peduli sama orang-orang di sekitar kita, terutama orangtua dan keluarga.

Untuk melapangkan dada dalam menerima dan memaafkan perlakuan orang lain yang kurang menyenangkan sampai menzalimi kita.

Untuk menyebut nama seseorang saat berbicara dengannya, walau cuma dalam interaksi yang singkat, dengan supir taksi online misalnya.

Kalau Mama menggebu-gebu, Ayah lebih tenang dalam menyikapi sesuatu. Kalau Mama seringkali ribet dan banyak pertimbangan, Ayah lebih praktis.

Makasih ya, Ayah, udah jadi diri Ayah yang sekarang. Suami yang terbaik untuk Mama dan Ayah terbaik untuk anak-anak kita.

Dear Ayah yang senyumnya paling manis dan ketawanya bikin Mama ikut seneng, sementara muramnya bikin Mama ikut termenung…

Seperti Mama yang nggak sempurna, Ayah tentunya juga nggak sempurna. Tapi semoga kita bisa lebih banyak berfokus pada kebaikan masing-masing, sambil terus belajar menjadi diri kita yang lebih baik lagi. Demi diri kita dan satu sama lain, juga untuk anak-anak kita. Karena Allah tentu saja, sebagai bagian dari ibadah kita kepada-Nya. Aamiin YRA.

Mama sayang Ayah.

Ttd,

Istrinya Wendy Himawan Purba

Responnya?

Senyuman manis dan sebuah kecupan.

Itu aja saya udah senang sih, karena paling tidak dia tahu bagaimana saya bersyukur dan berterima kasih atas kehadirannya sebagai suami saya.

Click to Share