[Bunda Sayang] Game Level 1: Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif – Hari Ketujuh

  • CevherShare

Kadang kita suka lupa kalau sel-sel otak anak-anak belum bersambungan dengan sempurna. Fokus mereka juga belum sepanjang orang dewasa. Sehingga kalimat yang terlalu panjang belum tentu bisa ditangkap sepenuhnya. Apalagi kalau berupa omelan. Bisa-bisa kita sudah mengomel panjang lebar dari depan ke belakang, namun tidak ada yang ditangkap anak 😅

Begitu juga saat meminta anak melakukan sesuatu. Saya kadang juga suka lupa, meminta Nara atau Kyna melakukan banyak hal sekaligus. Maksudnya sih mumpung ingat kan, sekalian gitu. Harapannya biar sekali bicara semua beres. Tapi tidak begitu kenyataannya. Kadang hanya satu hal yang disebutkan di awal/ akhir yang dikerjakan, atau malah nggak dikerjakan sama sekali. Mungkin bingung ya, mungkin juga jadi malas karena kok rasanya banyak betul 😆

Mengingat hal itu, saya mencoba menerapkan KISS (Keep Informafion Short and Simple) saat berbicara dengan Nara hari ini.

Misalnya saat buku-buku belum dikembalikan pada raknya, sementara Nara perlu mencuci tangannya dan meletakkan wadah bekas makan agar-agar di tempat cuci piring. Daripada mengatakan semuanya sekaligus, saya menyebutkannya satu per satu.

“Kak, tempat agarnya tolong taruh di belakang dulu ya.”

Saat dia sudah sampai di dapur, baru saya menambahkan,

“Sekalian cuci tangan ya, Kak.”

Saat dia sudah kembali ke ruang keluarga, baru saya memintanya membereskan buku-bukunya.

Lebih efektif dan menghemat energi sih, daripada harus mengatakan perintah yang sama berulang-ulang. Belum lagi, kalau kesabaran sedang tipis, nada bisa berubah dari datar menjadi kesal, padahal kesalahan terletak pada diri yang kurang pemahaman. Duh, astaghfirullah. Maaf ya, Kak. Semoga Mama bisa terus belajar berkomunikasi dengan lebih baik dan produktif.

Click to Share

Leave a Reply